Banner

Banner
Kapolres OKU

Gedung dan Restoran Diminta Inisiatif Kurangi Sampah

Sejumlah petugas kebersihan mengangkut sampah di Jembatan Multiguna (JPM) Skybridge, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Selasa (14/5).baturajaradio.com -Dinas Lingkungan Hidup (DLH) DKI Jakarta meminta inisiatif gedung dan restoran di Ibu Kota untuk mengurangi sampah. 

Diantaranya seluruh restoran dan kafe serta gedung perkantoran, hotel, kawasan komersil, mal, dan rumah sakit di Jakarta.

"Jadi ada program ini kita akan berkompetisi inisiatif-inisiatif seperti apa dan dari situ para stakeholder dalam hal ini buildings dan restoran itu akan mengambil peran," ujar Plt Kepala DLH DKI, Andono Warih di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (13/6).

Ia menjelaskan, berdasarkan data kajian DLH pada 2011 lalu, sumber sampah terbesar kedua berasal dari kawasan komersial atau dunia usaha sebesar 28,7 persen. 

Sementara sumber sampah dari kawasan permukiman menjadi nomor satu sebanyak 60,5 persen.

Dalam setahun, sampah komersial dapat membangun 10 gedung tertinggi di Indonesia. Sehingga untuk dua hari, DKI Jakarta dapat menghasilkan sampah sebesar Candi Borobudur.

Kemudian, 52 persen sampah di DKI adalah sampah makanan. Disebut dari hasil kajian pengukuran timbulan, komposisi, dan karakteristik sampah di tempat penampungan sampah sementara (TPS) pada 201.

Sementara, menurut hasil survei DLH DKI pada 2019, sampah sisa makanan 28 persen diantaranya dari Jasa Penyedia Makanan seperti restoran dan kafe. Hanya 0,01 persen sampah sisa makanan dari Jasa Penyedia Makanan yang terolah. (https://nasional.republika.co.id/)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.