Banner

Banner
Pemkab OKU

Kepala BMKG Jelaskan Pencabutan Peringatan Dini Tsunami Sulteng


Kepala BMKG Jelaskan Pencabutan Peringatan Dini Tsunami Sultengbaturajaradio.com - Kepala BMKG Dwikorita Karnawati menjelaskan soal pencabutan peringatan dini tsunami di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah. Menurut Dwikorita, BMKG pernah mencabut peringatan sebelum tsunami terjadi. 

Dia menegaskan BMKG mengakhiri peringatan setelah tsunami terjadi di lokasi sekitar pukul 18.37 WITA. Tsunami diperkirakan terjadi pada pukul 18.10 WITA.

"Jadi itu bukan pencabutan. Itu pengakhiran dan berdasarkan data ya. Kami mempertimbangkan itu sudah berakhir. Dan saat itu sudah gelap. Karena pukul 18.37 (WITA)," kata Dwikorita usai rapat di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Rabu (3/10/2018).



BMKG mengakhiri peringatan tsunami setelah mendapatkan laporan dari staf di sekitar lokasi. Salah satu staf BMKG di Pelabuhan Pantoloan melaporkan tinggi air pada 18.27 WITA tinggal 30 cm.

"Staf kami pukul 18.27 itu sudah berada di Pelabuhan Pantoloan. Di situ menurut staf kami muka air 30 cm. Kemudian setelah itu dia berjalan di bea cukai Pantoloan. Itu sudah kapal sudah masuk ke darat dan dia melihat ini air di mata kaki. Artinya apa, itu tsunami sudah berakhir," ujar Dwikorita.



"Nah kalau itu masih ada tsunami lagi, jadi setelah itu kan kami menunggu waktu. Tidak kami akhiri. Tapi setelah kami akhiri seandainya ada tsunami lagi, staf kami ini sudah terseret tsunami. Dia masih hidup," lanjut dia.

Menurut Dwikorita kesalahpahaman di publik muncul setelah video tsunami beredar. Video beredar setelah peringatan tsunami diakhiri. 



"BMKG itu tidak sempurna. Kami evaluasi kami cari data, kami cari video. Karena video itu beredar setelah pengakhiran. Jadi mungkin mengambilnya setelah pengakhiran... karena apa, langitnya masih cerah. Pengakhiran itu langit sudah gelap, 18.37. Kami menduga terjadi tsunami itu saat 17.10," tutur Dwikorita.


(https://news.detik.com)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.