Banner

Banner
Pemkab OKU

Cara Menanam Cabe dalam Pot (Panduan Lengkap)

Baturja Radio.COM Anda sendiri tentu sudah mengenl cabe dan berbagai olahaannya. Cabe merupakan buah palawija yang banyak digemari masyarakat karena rasa pedasnya yang mampu memberikan sensasi mantap di lidah. Selain itu cabe juga sering digunakan sebagai bumbu masakan bersama bumbu lainnya seperti bawang merah, bawang putih, merica, kemiri dll.

ads
Cabe sendiri banyak jenisnya yaitu ada cabe TM (keriting), cabe rawit, cabe lado, cabe sayur, dan cabe hias. Jenis cabe yang sering digunakan adalah cabe TM dan cabe rawit. Karena banyak manfaatya maka permintaan pasar akan produksi cabe sangatlah besar. Maka dari itu tanaman cabe banyak dibudidayakan oleh masyarakat guna memperoleh keuntungan.
Hingga kini ada banyak teknik cara menanam cabe yang dikembangkan demi menyesuaikan kondisi alam dan lahan tanam. Salah satunya ialah teknik menanam cabe dalam pot. Banyak orang yang ingin mengetahui cara menanam cabe dalam pot agar mereka bisa membudidayakan cabe pada lahan yang terbatas. Ya, cara menanam cabe dalam pot adalah cara terbaik guna memanfaatkan kondisi lahan yang terbatas tanahnya misal karena permukaan tanah sudah di semen/aspal atau karena kondisi tanah asli kurang subur. Selain itu banyak keuntungan dari menanam cabe dalam pot yakni :
  • Minim penyiangan
  • Pengairan lebih mudah
  • Tanaman bisa dipindahkan saat cuaca buruk
  • Panen lebih mudah
Karakter tanaman cabe mirip dengan tanaman tomat dan terong. Yakni sensitif terhadap cuaca. Tanaman cabe akan mudah terserang jamur dan bususk buah pada musim hujan dan akan mudah terserang keriting daun dan daun bule. Jadi cara menanam cabe dalam pot ini hampir sama dengan cara cara menanam tomat maupun cara menanam terong. Kita tentu tidak ingin hasil panen kita menurun karena serangan hama tadi. Maka dari itu kita harus rajin memperhatikan kondisi tanaman agar nantinya bisa segera mengatasi gejala serangan hama yang muncul.
Bagi anda yang tertarik ingin mencoba menanam cabe dalam pot, berikut kami sajikan inormasi mengenai cara menanam cabe dalam pot dengan benar untuk dijadikan sebagai panduan menanam anda nantinya. Langkah-langkah cara menanam cabe dalam pot adalah sebagai berikut.
1. Persiapan Lahan Tanam
Tanaman cabe tergolong tanaman yang mampu hidup dengan baik saat ditanam di dataran rendah maupun dataran tinggi. Oleh karena itu anda tentu bisa dengan mudah memilih lahan untuk meletakkan  pot tanaman cabe nantinya. Secara umum, tempat yang baik untuk meletakkan pot tanaman cabe memiliki kriteria sebagai berikut :
  • Terpapar sinar matahari langsung minimal 7 jam per hari
  • Berada di tempat yang terlindung dari hembusan angin yang kuat (Jika anda menanam ditempat terbuka dengan angin kencang, maka usahakan untuk membuat pagar tameng angin)
  • Bagian bawah pot beralaskan tanah. Jika lokasinya di paving atau di aspal, maka sebaiknya bagian dasar ditaburi tanah terlebih dahulu baru diletakkan pot. Hal ini untuk mencegah suhu panas dari paving atau aspal agar tidak membunuh perakaran tanaman cabe
  • Dekat dengan sumber air untuk penyiraman
Setelah mendapatkan lokasi lahan tanam yang cocok maka segera lakukan persiapan seperti pemasangan pagar angin, pemasangan selang dan pompa air, serta memaksimalkan cahaya yang masuk ke area tersebut.
2. Pengolahan Tanah Untuk Pot
Cara menanam cabe dalam pot yang selanjutnya adalah mengolah tanah untuk isi pot yang akan ditanami nantinya. Karena menggunakan media pot, maka sangat penting untuk mengolah tanah didalamnya bagaimana agar nantinya tanah mengandung cukup unsur hara, cepat meresap air dan tetap gembur. Berikut adalah langkah-langkah cara mengolah tanah untuk pot sebelum ditanami cabe :
  • Pilihlah pot plastik polybag hitam berukuran besar seperti jika hendak menanam alpukat dalam pot
  • Carilah tanah utuk mengisi pot. Yang terbaik adalah tanah humus, namun jika tidak ditrmukan maka anda bisa menggunakan tanah lain seperti paduan tanah pasir dan tanah coklat gembur. Tanah tadi kemudian diayak hingga halus
  • Campurkan secara merata sekam, merang atau serbuk gergaji pada tanah yang sudah diayak tadi. hal ini bertujuan agar nantinya tanah tetap gembur dan cepat meresap air.
Tanah jangan dimasukkan dalam pot dahulu karena masih harus diberi pupuk dasar.
3. Pemberian Pupuk Dasar
Tanah yang sudah dicampur merata dengan sekam tadi kemudian dicampur lagi dengan pupuk organik dan NPK serta bubuk kalsiu (kapur dulomit). Pupuk yang digunakan sebagai pupuk dasar bisa pupuk kandang, pupuk kompos, maupun pupuk organik butiran yang banyak dijual di toko pertanian. Yang paling bagus adalah pupuk kandang. Pupuk NPK juga dicampurkan bersama pupuk organik dengan perbandingan 30 : 1 artinya jika 30 ember pupuk organik maka diberi 1 ember NPK. Cmpurkan pupuk bersama tanah hingga merata.
Buatlah larutan EM4 (Efective Microorganisme) yaitu melarutkan sekitar 1/4 kg gula (bisa gula pasir, gula merah, nira ataupun tetes tebu) pada 1 ember air. Kemudian dicampur sebotol EM4 yang banyak dijual ditoko pertanian. Larutan tersebut didiamkan pada tempat gelap minimal semalam agar mikroorganisme pengurainya berkembang biak menjadi banyak.
Siramkan air EM4 tersebut pada tanah yang sudah diberi pupuk lalu diaduk merata kembali. Yang terakhir adalah menutup tanah tersebut dengan terpal dan dibiarkan minimal 2 minggu. Setelah 2 minggu maka tanah sudah bisa dimasukkan kedalam pot yang sudah disiapkan sebelumnya
4. Persiapan Bibit Cabe
Ada dua cara untuk membibit cabe jika ingin ditanam dalam pot, yaitu dengan langsung menanamkan bijinya dalam pot besar tadi atau menyemaikannya terlebih dahulu pada pot plastik polybag kecil terlebih dahulu sebelum ditanamkan pada plastik pot besar. Sebaiknya anda menyemaikan benih cabe pada plastik pot kecil terlebih dahulu daripada langsung menanam bijinya pada pot besar karena kita bisa memilih tanaman terbaik jika membibitkan pada plastik pot kecil terlebih dahulu.
Langkah-langkah untuk membibitkan benih cabe pada plastik pot kecil adalah sebagai berikut :
  • Siapkan tanah humus kemudian diayak halus
  • Masukkan tanah yang sudah diayak pada plastik pot kecil lalu susun rapi pada sebuah wadah bak persegi
  • Belilah bibit cabe F1 yang banyak dijual di toko pertanian
  • Rendam biji pada air hangat kuku selama 1 malam
  • Basahi sebuah kain lalu diperas secara maksimal
  • Biji tadi disimpan (dibuntal) pada kain basah yang sudah diperas tadi
  • Simpan selama 4 malam maka bijinya akan keluar akar kecambah.
  • Sirami pot kecil agar tanahnya basah kemudian buat lubang tanam sekitar 1-2 cm
  • Tanam biji kecambah cabe tersebut pada pot kecil lalu tutup dengan taburan tanah halus
  • Tunggu hingga tanaman cabe tumbuh.
  • Pada awal tumbuhnya tempatkan bibit cabe pada tempat yang teduh dan jangan sampai terpapar sinar matahari langsung agar tanaman nantinya tidak kerdil.
  • Setelah agak tinggi (sekitar 2 minggu) maka tanaman bisa dibiarkan terpapar sinar matahari langsung pada pagi hingga pukul 10.30 lalu diteduhkan kembali hingga pukul 13.30 siang maka bisa dibiarkan terpapar cahaya matahari kembali hingga sore.
Setelah bibit berusia satu bulan maka tanaman bisa di pindah ke dalam pot.
5. Pemindahan Bibit Pada Pot Besar
Setelah bibit cabe berusia kurang lebih 1 bulan maka kini bibit cabe tersebut siap dipindahkan ke pot besar. Tata caranya adalah sebagai berikut :
  • Sirami bibit yang hendak di[indah terlebih dahulu
  • Lakukan pemindahan pada sore hai untuk menghindari tanaman layu di terik siang
  • Gali lubang tanam pada tiap pot besar kemudian tanam bibit cabai pada lubang tersebut
  • Segera lakukan penyiraman begitu bibit selesai di tanam
  • Lakukan penyulaman pada satu minggu pertama. Ganti tanaman cabe yang mati atau perkembangannya tidak normal
Sekarang bibit cabe sudah selesai ditanam pada pot. Selanjutnya ialah cara merawatnya.
ads
6. Perawatan Tanaman Cabe dalam Pot
Sebagaimana jika kita cara menanam bunga ros atau cara menanam bunga bougenville pada pot yang perlu untuk dirawat, pada tanaman cabe yang ditanam pada pot juga memerlukan perawatan. Hanya saja perawatan tanaman cabe dalam pot cenderung lebih mudah ketimbang enanam cabe di lahan tanam semisal ladang, kebun atau sawah.
Perawatan tanaman cabe ini sangat penting karena berpengaruh besar pada kesehatan dan perkembangan tanaman. Tanaman cabe yang dirawat dengan baik akan terhindar dari berbagai serangan hama penyakit sehingga hasil panennya lebih optimal.
7. Pemberian Ajir
Ajir berguna untuk menopang tanaman saat berbuah nantinya. Pemberian ajir dilakukan sekitar 5 hari setelah tanam agar tidak melukai akar tanaman nantinya. Gunakan bambu atau kayu dengan panjang kurang lebih 70 cm sebagai ajir.
8. Pemupukan Susulan
Seperti pemupukan susulan pada cara menanam semangka ataupun cara menanam melon, pemupukan susulan pertama dilakukan sekitar 10 hari setelah tanam dan seterusnya diulang setiap 7 hari. Caranya ialah dengan menggunakan larutan NPK. Pupuk NPK dilarutkan dengan air, perbandingannya ialah 1-2 gelas pupuk NPK dilarutkan dengan 35-40 Liter air. Kocorkan larutan NPK tersebut pada pangkal akar tanaman cabe dalam pot.
9. Penyiraman
Pada tanaman cabe yang ditanam dalam pot penyiraman bida dilakukan sekitar 7-10 hari sekali. Perhatikan kadar air dalam tanah jangan sampai kekeringan.
10. Perempelan
Perempelan daun dan cabang liar ini sering dilakukan sebelum tanaman mulai berbunga. Yang disisakan hanya cabang utama di tengah. Tujuannya utamanya agar nantinya Tanaman dapat tumbuh dengan proposional dan seimbang. Selain itu para petani meyakini bahwa nantinya buah pada cabang yag disisakan akan lebih banyak meski sebagian petani tidak percaya itu.
11. Penanggulangan Hama dan Penyakit
Seperti yag dijelaskan sebelumnya bahwa tanaman cabe ini cenderung sensitif terhadap cuaca, maka kita perlu segera melakukan penanganan jika muncul gejala tanaman sakit. Hama dan penyakit yang sering muncul.
12. Panen Cabe
Buah cabe bisa mulai dipanen setelah 75 hari setelah tanam. Biasanya masih sedikit yang merah. Lakukan interval panen sekitar 5-7 hari. Pada panen yang selanjutnya jumlah cabe yang memerah akan semakin banyak dan biasanya puncak panen akan didapat pada panen ke 5 hingga ke 7. Selanjutnya ukuran buah cabe akan semakin mengecil. Tanaman cabe ini bisa terus dipanen hingga 2,5 – 3 bulan sebelum akhirnya tanaman mati
13. Perawatan Pasca Panen
Setelah panen yang ke 8 maka segera lakukan perawatan susulan agar tanaman cabe tetap produktif pada panen selanjutnya. Segera beri pupuk NPK + ZA yang bisa dilarutkan dan dikocorkan. Semprotkan juga pupuk organik cair pada tanaman agar daun dan cabang kembali lebat sehingga buahnya kembali banyak  (ilmubudidaya.com/cara-menanam-cabe-dalam-pot)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.