Slider

GALERI

News

BUDAYA DAN WISATA

KULINER

TIPS

INFO

GALERI

» » Polisi Minta Massa Buruh Tidak Rusak Pembatas ke Istana

Baturaja Radio - Massa buruh yang menggelar aksi May Day masih berusaha untuk bisa menyampaikan aspirasinya di depan Istana Kepresidenan meski sudah dihalangi kawat berduri. Polisi mengimbau massa buruh tidak merusak pembatas.

"Kami berterima kasih pada rekan-rekan buruh sampai sore hari ini, semoga rekan rekan bisa menjaga kondusivitas. Satu lagi jangan sampai aksi disusupi oleh orang orang yang tidak bertanggung jawab," kata Kapolres Jakpus Kombes Suyudi di depan Kemenpar, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Senin (1/5/2017).


Suyudi mengingatkan massa buruh agar waspada sehingga aksi tidak 'ditumpangi' pihak ketiga. Dia juga meminta buruh tidak mendorong dan menarik pagar kawat berduri yang dipakai untuk mensterilkan kawasan istana.

"Jangan sampai aksi ini dinodai oleh pihak ketiga yang ingin memancing situasi tidak kondusif, saya ingin aksi ini tidak menarik narik pagar polisi, mohon maaf kalau tidak membuat nyaman, tapi kami berupaya memberikan pelayanan yang baik," ungkapnya.  


Polisi meminta buruh tetap menyampaikan aspirasi di Patung Kuda. "Jangan rusak alat-alat yang sudah kami pasang. Jangan ada provokasi," kata Suyudi.


Orasi Suyudi itu dijawab oleh massa buruh. Mereka tetap ingin menyampaikan aspirasi di depan Istana Kepresidenan.

"Bohong, polisi bohong! Kami menyampaikan aspirasi yang dilindungi undang undang, kami menginginkan hasil kami, yang sudah dirampas oleh negara," kata buruh yang berorasi.

Massa buruh kemudian menyanyikan lagu Indonesia Raya. Mereka masih berteriak agar jalan menuju Istana dibuka.

"Buka jalan, buka jalan," seru para buruh.

(https://news.detik.com)

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply