Header Ads

Pelaku Menyergap 40 Menit, Ini Kronologi Pembunuhan Sadis Pulomas

Baturaja Radio - Enam orang tewas dan lima lainnya dilarikan ke rumah sakit setelah disekap kawanan pelaku kriminal di rumah Ir Dodi Triono di Jl Pulomas Utara No 7A Pulogadung, Jakarta Timur. Belum diketahui pasti motif dalam peristiwa tersebut.

"Untuk motifnya belum disimpulkan, masih dianalisa," ujar Kasubdit Jatanras Ditreskrimum AKBP Hendy F Kurniawan kepada detikcom, Rabu (28/12/2016).

Sementara itu, Kasat Reskrim Polres Jakarta Timur AKBP Sapta Maulana mengatakan drama penyekapan itu terjadi dalam tempo sekitar 40 menit.

"Dari awal pelaku datang sampai para korban disekap itu sekitar 40 menit," ujar Sapta.

Para pelaku datang ke rumah arsitek tersebut pada Senin (26/12) sekitar pukul 14.30 WIB. Berikut kronologi singkat peristiwa tersebut yang disampaikan AKBP Sapta:

Senin (26/12) Pukul 14.30 WIB

Para pelaku datang ke lokasi dengan membawa dua pucuk senjata api dan golok. Dua pelaku menodongkan senjata api kepada Yanto, sopir korban yang juga ikut tewas dalam kejadian itu.

Yanto kemudian digiring masuk ke dalam ruang tengah. Sementara pelaku lain menyuruh para korban lain keluar dari ruangan.

Di dalam rumah itu ada tiga orang putri Dodi dari istri keduanya, Almyanda Saphira atau Vira. Mereka adalah Diona Andika Andra Putri (16), Zanette Kalila Azaria (13), dan Dianita Gemma Dzalfayla (9).

Selain itu, ada dua pembantu dan seorang baby sitter Dodi, yakni Emi (41), Santi (22), dan Fitriani (23). Juga ada sopir lainnya, yakni Tarso (40), dan Amalia Calista alias Amel, teman Gemma yang menginap di rumah korban.

Tidak lama setelah para penghuni dikumpulkan, Dodi datang. Dodi kemudian disekap di dalam toilet bersama 10 korban lainnya. Para pelaku mengunci 11 korban dari luar.

 Di dalam ruangan yang sempit itu, para korban panik. Mereka mengalami dehidrasi dan kelelahan karena kekurangan oksigen.

Zanette atau Anet, korban selamat, sempat menceritakan kepanikan itu. Sang kakak, Diona, yang sudah tidak kuat bernapas hanya bisa menggigit tangan Anet, seolah menguatkan dirinya untuk bisa bertahan hidup.

Anet juga sempat menyemangati korban lain. Dia menyuruh korban lain menghidupkan air keran dan meminumnya untuk bertahan hidup. Sisanya, mereka hanya bisa berdoa agar bantuan segera datang.

Selasa (27/12) Pukul 09.30 WIB

Saksi Sheila Putri, teman Diona, mendatangi rumah korban. Dia kaget ketika mendapati pintu pagar dan pintu rumah utama tidak terkunci.

Sheila kemudian memanggil-manggil penghuni rumah, tetapi tidak ada sahutan. Ia lalu mencari ke sekeliling, sampai akhirnya langkahnya terhenti di depan toilet di ruangan dapur.

Di situ ia mendengar suara rintihan. Sheila kemudian berlari meninggalkan rumah tersebut dan mencari pertolongan ke pospol terdekat.

Petugas polisi bersama pihak RW kemudian mendatangi rumah tersebut. Mereka berusaha mendobrak pintu toilet secara manual, tetapi tidak berhasil.

Akhirnya, para saksi membongkar pintu toilet dengan linggis. Perlu waktu setengah jam untuk membuka pintu kamar mandi tersebut.

Setelah pintu terbuka, didapati 11 korban tertumpuk di dalam toilet tersebut. Sheila pun histeris. Satu per satu korban dikeluarkan. Enam orang tewas dan lima di antaranya selamat.

Polisi masih menyelidiki kasus tersebut, termasuk menggali motifnya. Sementara itu, para pelaku, yang diperkirakan lebih dari dua orang, masih diburu polisi.(detik.com)


Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.