Terdeteksi pada Rusa, Ilmuwan Khawatir Omicron akan Berkembang Biak

Baturajaradio.com -- Para peneliti di Penn State mengkonfirmasi kasus pertama varian omicron menginfeksi hewan liar. Mereka menemukan strain virus corona bermutasi pada beberapa rusa berekor putih di Staten Island, NY.

Para peneliti, yang belum mempublikasikan temuan mereka, menemukan omicron pada rusa ini menimbulkan kekhawatiran bahwa variasi baru Covid-19 dapat berkembang biak dalam populasi rusa dan menginfeksi kembali manusia. Bagaimanapun, Covid-19 adalah virus zoonosis, artinya ditularkan dari hewan ke manusia dalam kasus pertama.

“Anda dapat membayangkan ini bisa menjadi siklus rusa yang tidak pernah berakhir dan terus-menerus menyebarkan virus di antara mereka sendiri dan mengambil varian baru,” kata ahli mikrobiologi veteriner di Penn State yang memimpin tim peneliti, Suresh Kuchipudi dilansir Fortune, Jumat (11/2/2022).

Rusa bisa menjadi vektor yang sangat bermasalah untuk covid. Hewan-hewan berkeliaran secara luas, pun tampaknya mereka tanpa gejala. Manusia cenderung berinteraksi dengan makhluk yang tampaknya jinak.

Rusa liar juga diburu dan dikonsumsi di AS. Beberapa negara bagian telah memperingatkan pemburu untuk mengambil tindakan pencegahan ekstra saat menangani bangkai rusa, dengan menyarankan para pemburu untuk memakai sarung tangan karet atau bahkan masker wajah.

Meskipun para peneliti telah menemukan bukti yang menunjukkan rusa menularkan virus antara satu sama lain, tetapi mereka belum menemukan bukti bahwa virus itu kemudian berpindah dari rusa kembali ke manusia.

“Kami baru dalam menemukan infeksi ini di alam liar. Dan itulah mengapa kami mengambil data, dan itulah mengapa kami perlu melakukan lebih banyak pengawasan,” ujar ahli ekologi penyakit di Penn State dan anggota tim peneliti, Kurt Vandegrift.

Penelitian baru ini bukan pertama kalinya para ilmuwan mendeteksi Covid-19 di dalam hewan, atau bahkan pada rusa. Pada November lalu, para ilmuwan di Iowa melaporkan bahwa 80 persen sampel yang diambil dari rusa berekor putih di negara bagian itu dinyatakan positif terkena virus corona.

Sementara itu, dokter hewan telah menemukan banyak kasus Covid-19 pada hewan peliharaan, dengan mengumpulkan cukup data untuk menyimpulkan bahwa kucing lebih rentan daripada anjing.

Ada beberapa kasus di mana mutasi virus Covid-19 tampaknya telah menginfeksi kembali manusia, setelah muncul pada hewan. Pada 2020, para ilmuwan melaporkan strain mutan Covid-19 telah berpindah dari cerpelai ke manusia, yang mendorong pemusnahan massal hewan tersebut. Di Denmark, pihak berwenang membantai lebih dari 17 juta cerpelai yang dibudidayakan untuk mencegah penyebaran virus.

Pada bulan lalu, pihak berwenang di Hong Kong mengumpulkan dan membunuh 2.000 hamster setelah menemukan covid di salah satu hewan pengerat itu. Infeksi terjadi di toko hewan peliharaan setempat, yang menyalahkan infeksi hamster ke manusia atas peningkatan kasus covid lokal.

Pemerintah mendesak pemilik hewan peliharaan yang baru saja membeli hamster dari toko untuk menawarkan hewan peliharaan ke satuan tugas eutanasia. Sejauh ini, para ilmuwan AS belum menyarankan pemusnahan rusa untuk memadamkan virus, meskipun para ilmuwan yang menemukan omicron pada populasi ekor putih bermitra dengan tim yang tetap melakukan operasi penjarangan ternak (mensterilkan jantan muda) untuk menangkap dan menguji rusa.

Para peneliti khawatir bahwa populasi rusa Amerika Serikat yang berjumlah 38 juta jiwa dapat menjadi pembawa wabah di masa depan, tetapi vaksin penguat dapat dikembangkan untuk mengatasi masalah itu

(https://www.republika.co.id/berita/r74qwf463/terdeteksi-pada-rusa-ilmuwan-khawatir-omicron-akan-berkembang-biak)


Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.