Banner

Banner
Pemkab OKU

Balitbangkes Baturaja Adakan Wisata Ilmiah Kesehatan

BaturajaRadio.com - Dalam rangka memperingati hari Kesehatan Nasional ke 54 Balai Penelitian Pengembangan Kesehatan ( Balitbangkes Baturaja) meluncurkan kegiatan Wisata ilmiah Kesehatan, Jumat (02/11/2018), di Aula Balitbangkes Baturaja. Kegiatan ini mengajak siswa sekolah yang ada di Kota Baturaja berkunjung ke Kantor Balai Litbangkes Baturaja, untuk memperkenalkan siswa sekolah dengan nyamuk DBD. Acara ini hadiri Kepala Balai Litbangkes Baturaja Yulian Taviv, SKM,M.Si,  Kepala Subbag Tata Usaha Balai Litbangkes Baturaja, Kepala Seksi Program dan Kerjasama Balai Litbangkes Baturaja, Kepala Seksi Pelayanan dan penelitian Balai Litbangkes Baturaja, Kepala Dinas Kesehatan OKU yang diwakeli Kasi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular (P2PM) Amrina Yulita, SKM, Kepalak Dinas Pendidikan OKU - Paranto, SE, MM, juga di hadiri siswa SD Negeri 1 OKU, SD Negeri 23 OKU, SD 24 Negeri OKU, SD Negeri 25 OKU dan  SD  Negeri 26 OKU beserta para guru pendamping.

Acara dibuka Kepala Dinas Pendidikan OKU – Paranto, SE, MM. Dalam sambutan Disdik OKU mengucapkan terima kasih atas kegiatan ini sehingga pengetahuan dan wawasan guru dan anak didiknya bisa bertambah. 

"turuti dan ikuti bimbingan dari Balitbangkes, jangan sampai keluar dari kegiatan ini tidak mendapatkan apa-apa" ujarnya.
DBD masih tetap menjadi masalah kesehatan masyarakat, penyakit ini merupakan penyakit endemis di sebagian wilayah di Indonesia. Kepalak Balai Litbangkes Baturaja – Yulian Taviv, SKM,M.Si menjelaskan Kasus DBD di Kabupaten OKU banyak terjadi di wilayah Puskesmas yang ada di Kota Baturaja, yaitu di Kecamatan Baturaja Timur dan Baturaja Barat.
"Tujuan kegiatan wisata ilmiah kesehatan ini adalah untuk lebih memperkenalkan bagaimana kehidupan nyamuk DBD dan habitatnya, sehingga siswa SD lebih memahami tentang nyamuk dan jentik DBD sehingga diharapkan siswa SD peduli apabila ditemukan jentik nyamuk pada genengan air yang ada di lingkungan sekolah maupun di lingkungan rumah" jelas Yulian.

Dalam kesempatan itu kepala Dinas Balitbangkes Baturaja juga menjelaskan manfaat dari kegiatan ini yaitu :
  1. Bagi siswa, meningkatkan penegtahuan dan kepedulian siswa SD terhadap upaya pengendalian nyamuk DBD. 
  2. Bagi sekolah, apabila siswa yang mengikuti kegiatan wisata ilmiah dijadikan sebagai Jumatik cilik, dapak mengontrol keberadaan jentik nyamuk DBD di lingkungan sekolah. 
  3. Bagi masyarakat, siswa yang mengikuti kegiatan wisata ilmiah ini diharapkan akan menjadi individu yang peduli terhadap pengendalian vektor DBD dengan berupaya aktif melakukan 3M plus. 
  4. Bagi institusi kesehatan, siswa yang ikut kegiatan ini merupakan aset yang dapat membantu dalam pengendalian vektor DBD yang pada akhirnya akan membantu dalam menurunkan kasus dan kematian karena DBD.

"Diharapkan siswa yang megikuti kegiatan ini dapat menularkan apa yang di dapat kepada teman-temannya"tegas Yulian

Adapun materi yang di tampilkan : 
  • Pemutaran film terkait dengan perkembangan dan habitat nyamuk dan jentik DBD
  • Pengenalan tempat untuk lebih mengenal jentik nyamuk DBD
  • Games/permainan untuk lebih mengenal jentik nyamuk DBD
  • Pengenalan jentik dan nyamuk DBD melalui replika nyamuk DBD
  • Pemberian larvasida themepos atau ikan tempalo/ikan pemakan jentik sebagai souvenir yang bisa dimanfaatkan untuk 3M plus.
  • Penjelasan bagaimana pemeriksaan jentik di lingkungan sekolah
Sementara itu Koordinator Kegiatan Wisata Ilmiah Kesehatan – Anif Budiyanto, SKM, M.Epid menuturkan  kegiatan ini akan di lakukan untuk menurunkan kasus angka demam berdarah di wilayah Kabupaten OKU, yang di fokuskan di kota Baturaja karena kasus demam berdarah banyak terjadi di Kota Baturaja.


"Jika di sekolah ada genangan air dan di situ di temukan jentik nyamuk demam berdarah maka beresiko besar untuk menularkan penyakit demam berdarah ke siswa lainnya"jelas Anif.

Selain itu Anif juga mengatakan bahwa kegiatan wisata kesehatan ini kedepannya bukan hanya untuk anak - anak SD tapi juga akan di adakan untuk anak SMP dan SMA.

"Di harapkan seluruh sekolah - sekolah yang ada di Baturaja ini baik SD, SMP dan SMA mengikuti kegiatan ini, sehingga resiko penularan DBD di lingkungan sekolah dapat di hilangkan" pungkasnya.

Dikesempatan itu juga Kepala Dinas Kesehatan OKU melalui Kasi Pencegahan nggok Pengendalian Penyakit Menular (P2PM) – Amrina Yulita, SKM mengatakan melalui kegiatan ini anak – anak sekolah memahami tentang penyakit demam berdarah atau DBD, meningkatkan pengetahuan mereka tentang DBD dan mengetahui cara memberantas DBD. Amrina berharap sekolah - sekolah bisa melakukan kegiatan PSN di sekolah mereka yaitu kegiatan memberantas sarang nyamuk secara berkala.

Di lingkungan sekolah dasar terdapat kontainer tempat penampungan air, baik kontainer
buatan manusia yang digunakan untuk keperluan sehari - hari seperti bak mandi, ember, vas bunga atau pun kontainer alami seperti potongan bambu.  Ada pula limbah  kegiatan manusia seperti botol bekas dan kaleng bekas. Kontainer tersebut merupakan tempat perkembangbiakkan nyamuk aedes aegypti. Pengendalian Vektor DBD di sekolah sangat penting untok dilakukan guna mengurangi resiko terjadinyeapenularan DBD diantara siswa.
Dalam Kegiatan Wisata ilmiah Kesehatan ini juga siswa menikmati pemutaran film tentang penyakit DBD dan pencegahannya. Setelah itu mereka mengunjungi Laboratorium pengembangbiakan nyamuk,  ke ruangan maket nyamuk dan miniature tempat perkembangbiakan nyamuk.

Para siswa ini juga mengikuti games/permainan, bagi yang berhasil keluar sebagai pemenang mendapatkan bingkisan dari Balitbangkes Baturaja.

Kegiatan kunjungan wisata ilmiah ini merupakan kerjasama antara Balai Litbangkes Baturaja dengan Dinas Kesehatan dan Dinas Pendidikan Kabupaten OKU. (Rgy)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.