Hebatnya Performa F-16 yang Ikut Program Falcon Star eMLU

Pesawat F-16 Skadron Udara (Skadud) 3 Lanud Iswahjudi yang sudah menjalani program Falcon Star eMLU.
 

Baturajaradio.com --  Kebijakan modernisasi alat utama sistem senjata (alutsista) Tentara Nasional Indonesia Angkatan Udara (TNI AU) terus bergulir. Salah satu alutsista utama TNI AU yang sudah dan sedang berjalan, yaitu pesawat F-16 A/B Block 15 yang diikutkan program Enhanced Mid-Life Update (E-MLU) The Falcon Structural Augmentation Rodmap (Falcon Star) atau Falcon Star eMLU.
Setelah menjalani program ini, pesawat F-16 Block 15 nantinya memiliki kemampuan setara dengan F-16 Block 72 atau yang populer disebut F-16 Viper. Setidaknya 10 unit F-16 penghuni Skadron Udara (Skadud) 3 Lanud Iswahjudi Madiun, Jawa Timur, dimasukkan dalam program yang dirintis sejak 2017 ini.

Tujuan Falcon Star eMLU secara keseluruhan adalah meningkatkan performa jet yang didatangkan lewat proyek Peace Bima Sena I pada 1989 ini. Sebagai tulang punggung TNI AU dalam menjaga wilayah udara NKRI, kesiapan operasional F-16 memang perlu ditingkatkan guna mengimbangi kemajuan alutsista di kawasan.

Selain teknisi Skadron Teknik (Skatek) 042 Lanud Iswahjudi, proyek ini juga melibatkan The Lockheed Martin Aero selaku produsen pesawat, pemerintah Amerika Serikat (AS), PT Dirgantara Indonesia (DI), dan Freight Forwarder (FF). Proyek ini dikerjakan di hanggar Skadron Udara (Skadud) 3 Lanud Iswahjudi, Madiun, Jawa Timur, dengan supervisi pegawai Lockheed Martin.

Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal Fadjar Prasetyo, menilai, program Falcon Star eMLU merupakan keputusan tepat bagi peningkatan alutsista TNI AU. Hal itu karena TNI AU mendapat keuntungan besar, yaitu peningkatan sumber daya manusia (SDM), khususnya kemandirian teknisi dalam melaksanakan pemeliharaan tingkat berat, dan bahkan hingga level pabrikan (factory level).

Fadjar pun merasa bangga terhadap kemampuan para teknisi AU yang sudah berhasil meluncurkan dua pesawat dari program Falcon Star eMLU.  "Bangsa Indonesia mampu meng-upgrade pesawat F-16 menjadi lebih canggih setara dengan pesawat paling baru, yang mampu membawa persenjataan rudal jarak jauh, dilengkapi radar, dan avionik terbaru,” ujar Fadjar saat prosesi roll out ceremony F-16 di hanggar Skadud 3 Lanud Iswahjudi, Madiun, beberapa waktu lalu.

Tidak hanya teknisi, Fadjar juga bangga dengan keterlibatan pilot dalam proyek berkelas dunia yang menjadi momentum langka bagi kemajuan TNI AU tersebut. Hal itu lantaran pilot yang menerbangkan F-16 Block 72 juga melewati serangkaian tes, yang pengalaman tersebut tidak didapatkan semua prajurit. "Demikian juga dengan terpenuhinya empat personel penerbang yang telah memiliki kualifikasi tes pilot dalam program ini," ucap Fadjar.

Menurut Fadjar, Falcon Star eMLU bertujuan meningkatkan kemampuan struktur pesawat, peningkatan usia pakai hingga 8.000 setara jam terbang, peningkatan avionik, dan sistem persenjataan. Secara khusus, dia mengungkapkan, adanya peningkatan kemampuan radar, sehingga pesawat dapat mengunci dan menembak empat target udara secara simultan.

Kecanggihan itu tentu saja mendongkrak kemampuan F-16 dalam menghadapi situasi pertempuran udara. "Selain itu, peningkatan kemampuan beyond visual range dan within visual range dengan advanced weapon juga telah menjadikan combat effectiveness pesawat ini meningkat signifikan,” kata Fadjar.

Kepala Dinas Penerangan AU (Kadispenau), Marsekal Pertama (Marsma) Indan Gilang Buldansyah, menambahkan, hingga kini, baru dua dari 10 pesawat F-16 yang selesai menjadi serangkaian proses proyek Falcon Star eMLU. Indan menuturkan, proyek itu belum dapat dipastikan tenggat selesainya, lantaran pengerjaannya berlangsung hingga beberapa tahun ke depan.

"Rencana ada 10 pesawat yang di-upgrade, yang sudah operasional dua pesawat bulan Agustus 2020. Pesawat ketiga dan keempat rencana tahun ini (yang pesawat ketiga sudah hampir selesai)," kata Indan kepada Republika, kemarin.

Dikutip dari laman resmi www.lockheedmartin.com, Lockheed Martin menawarkan F-16 versi terbaru yang ada di pasaran dengan memberikan teknologi mutakhir kepada TNI AU. Konfigurasi F-16 Block 72 mencakup radar Active Electronically Scan Array (AESA) canggih, dan serangkaian infus teknologi avionik termasuk komputer misi dan prosesor layar, layar resolusi tinggi 6x8 format besar, sistem peperangan elektronik internal, jaringan data bervolume tinggi dan berkecepatan tinggi.

Kemampuan operasional F-16 Block 72 juga dilengkapi navigasi GPS presisi dan Sistem Penghindaran Tabrakan Tanah Otomatis (Auto GCAS). Dengan kondisi seperti itu, diproyeksikan F-16 TNI AU bisa terbang sampai 2040 atau lebih. Ketika program Falcon Star eMLU selesai, F-16 TNI AU bisa mengungguli pesaingnya dalam biaya siklus hidup, biaya per jam penerbangan, dan tingkat ketersediaan pesawat tempur.

"Biaya pengoperasian F-16 yang rendah 30-40 persen lebih murah dibandingkan platform generasi keempat lainnya dan tiga sampai empat kali lebih murah dibandingkan pesawat tempur bermesin ganda yang lebih besar," demikian penjelasan Lockhedd Martin.

Kemajuan penting

Kepala Proyek Falcon Star eMLU, Kolonel Tek Jarot Sudarwanto menjelaskan, program Falcon Star eMLU merupakan capaian kemajuan penting yang ditorehkan TNI AU. "Karena upgrade dan modifikasi yang diterapkan mampu meningkatkan kemampuan tempur pesawat dan memperpanjang service life pengabdian (F-16) sebagai detterence power dirgantara dalam menjaga wilayah nusantara," kata Jarot dikutip dari akun Airmen Dispenau.

Proyek Falcon Star eMLU tidak hanya berfokus pada peremajaan rangka, performa mesin, dan teknologi semata, melainkan juga memperhatikan kenyamanan dan keamanan pilot F-16. Hal itu lantaran pilot merupakan menjadi aset penting TNI AU, yang sulit digantikan.

"Seluruh pesawat F-16 menjalankan program penggantian dan penguatan dalam struktur rangka pesawat guna menjamin performa dan keselamatan terbang. Modifikasi juga dilakukan upgrade sistem radar, navigasi, layar kontrol sistem, kelistrikan, dan perbaikan sistem lainnya," kata Jarot.

Manfaat lain proyek ini adalah adanya peningkatan kualitas luar biasa SDM TNI AU. Menurut Jarot, Falcon Star E-MLU dijalankan di hanggar Skadud 3 sehingga melibatkan teknisi Skatek 042 dan didukung staf Depo Pemeliharaan (Depohar) 20 Lanud Iswahjudi. Keadaan itu tentu menjadi keuntungan besar bagi matra yang mengusung moto Swa Bhuana paksa tersebut.

"Di sini adalah awal F-16 dan kebetulan F-16 yang di-upgrade, sarangnya di sini. Di sini juga menghemat anggaran dan (terjadi) transfer of techonology kepada teknisi di Indonesia," ucap kepala Dinas Logistik Lanud Iswahjudi tersebut.

Saat ini, dua pesawat F-16 tail number TS-1610 dan TS-1601 sudah selesai menjalani program Falcon Star e-MLU. Dua pesawat yang kini diberi warna grey camouglage (kamuflase abu-abu) tersebut kembali mengudara di langit Indonesia. Perbedaan paling mencolok pesawat yang sudah menjalani program peremajaan adalah memiliki keunggulan sistem avionik cukup signifikan.

Sehingga dalam melaksanakan operasi ke depan dapat menggunakan senjata modern yang memiliki kemampuan beyond visual range dan memilik peluru kendali dengan jangkauan lebih 30 kilometer (km). Selain itu, pesawat F-16 juga bisa membawa rudal dari udara ke udara dengan jarak jangkau mencapai 60 nautical mile atau sekitar 110 km.

Sedangkan rudal dari udara ke darat dilengkapi pemandu laser JDAM yang dapat menghancurkan target dengan akurasi yang sangat tinggi. Didukung pula tampilan kokpit yang lebih futuristik layar multifungsi yang sudah berwarna dilengkapi kontrol radar dan APG 68 (V) 9 yang membuat kemampuan indra penerbang memiliki jarak jangkau yang lebih jauh dan mendeteksi lebih baik.

Pengamat militer Fahmi Alfansi Pane menganggap, Falcon Star eMLU adalah program yang bagus untuk memelihara kesiapan tempur TNI AU dan daya pertahanan negara secara keseluruhan di tengah keterbatasan anggaran pengadaan alutsista yang baru. Terlebih, sambung dia, sudah ada beberapa unit F-16 yang sudah tua telah mengikuti program ini dan dirilis pada Agustus 2020.

"Sesuai namanya, Star eMLU adalah structural Augmented Roadmap Enhanced Mid-Life Update, yang berarti penyesuaian struktur pesawat Fighting Falcon (julukan F-16) sehingga dapat memperpanjang usia pakai pesawat. Misalnya, struktur rangka, avionik, sistem persenjataan, dan lain-lain," kata Fahmi saat dikonfirmasi Republika.

Fahmi melanjutkan, selain berupa peningkatan combat readiness dengan biaya lebih murah, keuntungan lain adalah peningkatan kapasitas teknisi dan SDM TNI AU. Sehingga setelah mengikuti program ini, mereka lebih memahami F-16 dan cara pemeliharaan maupun perawatan pesawat.

"Keuntungan lain adalah peluang kerja sama industri pertahanan dengan pabrikan Amerika Serikat, terutama Lockheed Martin. Saya harap ada BUMN pertahanan Indonesia sebagaimana industri pertahanan swasta dapat terlibat dalam program ini. Sebagian komponen hendaknya dapat diproduksi di Indonesia," kata Fahmi.

Menurut dia, keuntungan tambahan jika Indonesia ingin membeli F-16 seri baru. Sehingga kapasitas SDM yang sudah meningkat dapat ikut memelihara dan merawat pesawat. "Begitu pula industri Indonesia dapat menjadi bagian rantai suplai jet tempur di masa depan. Peluang ini makin terbuka seiring dengan perkembangan open system architecture antaralutsista dan antarmanufaktur," ujar Fahmi.





(https://www.republika.co.id/berita/qo8gek484/hebatnya-performa-f16-yang-ikut-program-falcon-star-emlu)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.