Banner

Banner
Pemkab OKU

Pecandu Narkoba di Cimahi yang Direhab BNN Dominan Pelajar

Badan Narkotika Nasional (BNN) Kota Cimahi mengungkapkan sebanyak 54 orang pecandu narkoba di Kota Cimahi yang mendapatkan rehabilitasi oleh lembaganya dominan berasal dari kalangan pelajar pada 2018. 30 orang diantaranya yang direhabilitasi merupakan pelajar.baturajaradio.com -Badan Narkotika Nasional (BNN) Kota Cimahi mengungkapkan sebanyak 54 orang pecandu narkoba di Kota Cimahi yang mendapatkan rehabilitasi oleh lembaganya dominan berasal dari kalangan pelajar pada 2018. Sekitar 30 orang di antara yang direhabilitasi merupakan pelajar.

"Lebih banyak sekarang (yang direhab pelajar) dari tahun sebelumnya. Sebelumnya hanya beberapa kasus (pelajar) dan bisa ditangani oleh sekolah," ujar Syamsul Anwar Kepala Seksi Rehabilitasi BNN Kota Cimahi kepada wartawan di Kota Cimahi, Rabu (26/12).

Dirinya menuturkan, saat ini pihak sekolah mulai meningkat kesadarannya agar mendorong pelajar yang menggunakan obat-obatan direhabilitasi di BNN Kota Cimahi. Para pelajar tersebut menggunakan obat-obatan yang mudah di akses.

"Kebanyakan (beli) dari toko obat. Tokonya legal, (obat) dijual kepada mereka yang tidak seharusnya membeli. Ini bisa diawasi kalau kita nungguin di toko obat, tahu siapa yang beli," ungkapnya.

Menurutnya, pengawasan toko obat juga menjadi kewenangan Dinas Kesehatan dan terkait perizinan berada di Dinas Perizinan. "Pengawasan bisa dilakukan oleh Dinkes soal toko obat, hanya perizinan ada di dinas perizinan," katanya.

Berdasarkan data yang disampaikan BNN, 54 pecandu yang direhabilitasi berada diantaranya di Puskesmas Cimahi Tengah 10 orang, Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Cibabat lima orang, Rumah Sakit Mal 10 orang dan di Yayasan Dinamika Harapan sebanyak 25 orang.

"Berdasarkan jenis kelamin, 83 persen laki-laki dan 17 orang persen perempuan. Dari 54 yang direhab paling tinggi pelajar, 35 persen atau 30 orang pelajar yang menggunakan obat-obatan," ujar Kepala BNN Kota Cimahi, Ivan Eka Satya.

Ia menuturkan, di antaranya yang lain dari kalangan swasta 30 persen, ibu rumah tangga dua persen. Dengan didominasi penggunaan obat-obatan, dari konsumsi heroin ke konsumsi alprazolam.

Dirinya menambahkan, layanan rehabilitasi terhadap pecandu masih rendah. Sebab kesadaran masyarakat untuk melaporkan anggota keluarganya yang pencandu untuk direhab masih minim. (https://www.republika.co.id)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.