Banner

Banner
Pemkab OKU

13 Cara Menanam Pepaya Dari Biji Agar Cepat Bebruah

Baturajaradio.com - Pepaya, buah yang berasal dari dataran benua Amerika yang lebih tepatnya adalah bagian tengah adalah salah satu buah yang sangat mudah ditemui di Indonesia. Alasannya sederhana, karena pada dasarnya tanaman ini bukanlah tanaman yang tergolong sulit untuk dirawat karena pada dasarnya tanaman ini sangat mudah untuk dibudidayakan di berbagai tempat yang ada di dunia ini, seperti daerah tropis maupun sub tropis.
ads
Selain itu, apabila dilihat dari manfaat, pepaya mempunyai banyak kandungan nutrisi dan vitamin yang dibutuhkan oleh tubuh seperti A dan C, selain itu buah pepaya yang dapat kita gunakan sebagai macam seperti jus, dodol, dan lain-lain. Menjadi salah satu buah yang paling dicari di masyarakat. 
Pepaya memang banyak jenisnya, tetapi apabila ingin mendapatkan buah pepaya yang dapat dipanen setiap waktu. Maka dari itu, pepaya Bangkok adalah solusi yang dapat dijadikan saran untuk anda yang ingin memiliki buah papaya yang tidak dapat henti-hentinya berbuah. Selain itu, papaya Bangkok ini memiliki ketahanan yang baik. Sehingga apabila disimpan maka rentan waktu yang dibutuhkan pepaya ini tergolong lebih lama daripada umumnya. Untuk lebih jelas bagaimana cara menanam pepaya, mari kita ulas lebih lengkap proses penanamannya.
1. Teknik Memilih Benih
      Untuk pembibitan yang akan digunakan menanam pepaya kita dapat menggunakan bibit yang bisa didapatkan dengan cara mengambil pada buah pepaya yang sudah matang. Kemudian pada bagian tengahnya yang terdapat bijinya dikeluarkan. Untuk pemilihan bibit itu sendiri, sebaiknya dengan memilih buah pepaya yang memiliki kondisi batang yang bagus, buah yang sehat serta tidak terdapat penyakit.
Setelah itu kita harus membersihkan biji tersebut dengan bersih serta memasihkan biji tersebut dari kulit yang terdapat diluarnya. Apabila telah bersih, kemudian, biji yang telah dibersihkan tersebut dikeringkan lagi di tempat yang teduh. Kemudian, perlu diperhatikan pula terhadap bibit yang digunakan, seperti jangan menggunakan biji dari buah yang sudah sangat matang, maupun buah yang berasal dari pohon yang sudah tua karena itu harus benar-benar 
2. Pembenihan
      Untuk skala pembudidayaan pepaya berskala kebun. Maka, kita sebaiknya menyiapkan sedikitnya 60 gram setiap hektarnya, dengan 60 gram benih tersebut, maka dapat diperkirakan bahwa sekiranya timbul sekitar 2000 tanaman.
Bibit tanaman yang sebelumnya dibersihkan, terlebih dulu harus dilakukan perendaman dengan menggunakan larutan POC NASA 2 cc/liter dalam kurun waktu sekitar 1 – 2 jam, kemudian biji tersebut ditiriskan.
Setelah itu diberikan Natural GLIO dengan cara ditaburi dan setelah itu disemaikan pada polybag yang berukuran 20 x 15 cm. Dan, media tanam akan digunakan sebagai media penyemaian adalah 2 buah ember yang berisi tanah yang sebelumnya telah diaya dan sebuah ember yang telah diisi pupuk kandang yang telah matang dan telah diayak.
Kemudian persiapkan 50 gram TSP yang telah dihaluskan sebelumnya dan 30 gram Natural GLIO. Kemudian semua bahan yang telah dipersiapkan dicampur agar dapat dijadikan bahan penyemaian bibit dari pepaya Bangkok.
3. Penyiapan Media Tanam
      Lahan yang digunakan untuk penanaman tanaman pepaya sebaiknya dibersihkan dari rumput, semak-semak dan berbagaimacam kotoran yang berada di sekitar lahan hingga telah benar-benar bersih. Kemudian, tanah digemburkan dengan menggunakan cakul agar racun dari tanah dikeluarkan dan terjadinya perputaran oksigen pada media tanam. 
4. Teknik Penyemaian Bibit
      Bibit yang sebelumnya telah dipersiapkan untuk penyemaian. Siapkan tanaman ditanam pada tempat media tanam yang telah dipersiapkan sebelumnya dengan kedalaman tanam untuk benih sedalam 1 cm dan ditutup dengan tanah. Biji yang telah disemaikan kemudian ditanamkan dengan membuat barisan jarak antar tanaman sebesar 5 – 10 cm. 
Kemudian, jangan lupa untuk menyirami bibit setiap harinya dan kombinasikan dengan memberikan pupuk PPOC NASA dengan mmeberikan dosisi sebanyak 2 tutup/tangka. Pemberian air yang biak sebaiknya dilakukan setiap seminggu sekali. Untuk benih, biasanya akan mulai tumbuh tunasnya ketika mencapai usia 12 – 15 hari.
Saat umur dari bibit pepaya yang telah ditanaman mencapai umur 45 – 60 hari dan mencapai ketinggian 15 – 20 cm itu adalah tanda bahwa sebaiknya bibit dipindahkan. Kemudian pemindahan dari bibit menuju kebun sebaiknya diakukan ketika awal dari musim penghujan.
5. Membuat Bendengan
      Setelah membersihkan lahan yang akan digunakan untuk penanaman tanaman pepaya. Kemudian lahan yang digunakan untuk media tanam kemudian dibentuk bedengan dengan lebar ukuran sekitar 2 – 2.5 meter dan tinggi 20 -30 cm dengan menggunkan panjang yang disesuaikan untuk penanaman dari penanaman itu sendiri.
Kemudian jarak yang dibutuhkan antar bedengan adalah sekitar 60 cm. Setelah itu, buatlah lubang tanam di atas bendengan dengan ukuran 50 x 50 x 40 cm. Kemudian jarak antar tanaman yang diharuskan adalah sekitar 2 x 2.5 meter/tanaman
6. Teknik Penanaman
      Lubang tanam yang telah dibuat secara berurutan dengan ukuran 50 x 50 x 40 cm sebelumnya akan didiamkan beberapa waktu sebelumnya agar terkena cahaya dari matahari. Apabila telah terbilang cukup lama, kemudian isikan lubang tersebut dengan tanah yang sebelumnya telah dicampur dengan gabungan 3 tempat tutup organic yang telah matang.
Kemudian, cara menanam pepaya selanjutnya adalah lubang tanam ditutupi dengan membuat gundukan tanah, tanah setelah itu didiamkan kembali selama kurang lebih 2 – 3 hari agar tanah yang dibuat gundukan tersebut mengendap. Setelah itu, lubang tanam kemudian akan siap untuk ditanami tanaman pepaya.
7. Pengapuran dan Pemupukan
      Tanah yang digunakan untuk penanaman pepaya adalah tanamah yang memiliki pH kurang dari 5. Maka, apabila setelah dilakukannya pemberian pupuk matang masih harus ditambahkan Dolomit dengan ukuran kurang lebih 1 kg. Kemudian perlu dilakukan pendiaman terhadap media tanam yang akan digunakan terlebih dahulu selama 1 – 2 minggu. Kemudian pemberian pupuk organik dilakukan setelah tanah yang akan digunakan didiamkan terlebih dahulu.
8. Penyulaman Tanaman
      Lakukanlah penyulaman pada tanaman ketika tanaman pepaya telah memasuki masa berbunga. Pertemukanlah pohon pepaya yang betinad dengan beberapa diantaranya yang tergolong jantan.
9. Penyiangan
      Seperti tanaman pada umumnya, bersihkan tanaman pepaya dari gulma yang berada di sekitar tanaman pepaya. Periode yang dilakukan untuk melakukan penyiangan harus mengikuti interval waktu dengan banyaknya tanaman gulma yang tumbuh pada sekitar tanaman. 
10. Dangir  
      Pepaya adalah salah satu tanaman yang diperlukan untuk melakukan pendangiran. Lakukanlah pendangiran apabila dibutuhkan di kebun, karena pendangiran ini sangatlah flexible.
11. Pemupukan
     Pemupukan sudah pasti diperlukan untuk masing-masing tanaman agar tanaman tumbuh dengan maksimal. Karena dengan memberikan pupuk, akan mendapat banyak zat serta unsur hara yang dapat dijadikan sebagai makanan untuk tanaman itu sendiri. Pemberian pupuk itu senddiri dapat diberikan berdasarkan interval waktu sebagai berikut:
  • Pada pemupukan awal, berilah 25 gram Urea, 25 gram KCL, 50 gram ZA, dan 50 gram TSP yang telah diauk dan dicampur. Kemudian berikan ini secara melingkar pada tanaman. Lakukanlah pemupukan seperti setiap minggunya ketika diberikan pupuk non-organik.
  • Pada bulan berikutya. Berikanlah 35 gram Urea, 40 gram KCL, 75 gram ZA, 75 gram TSP.
  • Ketika telah memasuki umur 3 – 5 bulan. Berikanlah 50 gram Urea, 75 gram KCL, 75 gram ZA, dan 75 gram TSP kepada tanaman.
  • Apabila telah memasuki usia sekitar 6 bulan. Berikanlah lagi 60 gram Urea, 75 gram KCL, 100 gram ZA, dan 75 gram TSP.
12. Irigasi serta Penyiraman
     
       Tanaman pepaya pada dasarnya memerlukan banyak air, namun tanaman tidak tahan apabila terdapat genangan air. Sehingga perlu dilakukan irigasi agar air yang dikeluarkan dapat teratur. Kemudian, sebaiknya dibuatkan parit agar air dapat mengaluur ke tempat yang diinginkan.

13. Pemanenan 
  
      
Setelah tanaman berumur 9 – 12 bulan. Buah akan mulai member, dan kulit dari buah akan mulai menguning. Kemudian setelah memasuki periode ini, buah pepaya Bangkok akan dapat dipanen selama 10 hari sekali.
Akhirnya, ketika telah memasuki pemanenan, yang dapat kita lakukan adalah melakukan perawatan dengan memberikan seperti pada umumnya. Sekian dari artikel cara untuk menanam tanaman pepaya dmulai dari pembibitan hingga menjadi tanaman yang siap berbuah
Jadi, cara menanam pepaya sebenarnya sangat mudah jika mengikuti panduan di atas.
(https://ilmubudidaya.com)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.